Beautiful Rain


Pagi ini saya pergi ke sekolah alam dago untuk suatu urusan. Saya ketemu dengan 3 anak perempuan yang lagi nyari kebongce di kolam lumpur. Karena gemes ngeliatnya, langsung saya ajak ngobrol aja. Ohya, mereka masih TK semua.

“lagi ngapain ?”

“nangkep kecebong”, kata salah seorang dari mereka. “nih udah dapet banyak..” dengan senyumnya yang manis dan dengan bangganya dia nunjukin semacem botol yang isinya penuh dengan kebongce.

“kok ditangkepin ? nanti mati kebongcenya..”

“kecebong itu hidupnya di air ya kak ? nanti kalo udah besar jadi kodok kan ?” kata anak yang tadi. dua anak yang lain masih sibuk nagkepin kebongce.

“iya, kalo udah besar jadi kodok. itu kebongcenya kalo ga ada air bisa mati lho.. terus itu yang dibotol mau diapain kalo udah penuh ?”

“hmm,, dijadiin hiasan ^_^”

“hah ? -_-” hehe”

“kamu namanya siapa ? (dari tadi ngobrol tp baru nanya nama)”

“fathiya”

“kalo ini ? (anak satunya yang agak gemuk dan gemes banget ngeliatnya ^^)

“Rachael”

“kalo itu ? (yang terakhir kayak cowok, hihi)

“(saya lupa namanya.haha)”

“ohh.. (saya ga ngenalin nama lagi T.T), ih celana sama bajunya kotor tuh, nanti dimarahin mamanya, kok ga belajar ?”

“bawa baju ganti kok, kan tadi udah belajarnya, sekarang lagi main”

“oh gitu ya.. yaudah ya, kakak pulang dulu, dadah.. assalamu’alaykum”

“wa’laykumsalam,, dadah kakak ^^

(dalam hati, wah senangnya didadahin pake senyum sama anak2, hehe)

 

Sebenernya ini tulisan random. tanpa tujuan yang jelas. tapi semoga tetep bisa diambil hikmahnya. Itulah percakapan singkat saya dengan 3 anak kebongce (eh). Lagi-lagi saya lupa untuk ngenalin nama saya. sama kayak beberapa hari sebelumnya. di sekolah alam juga. tapi bedanya waktu itu ketemu dengan 2 orang anak laki-laki. Satu orang berpenampilan biasa dan satu lagi agak mencolok. eh ga usah diceritain ding yang ini, nanti jadi panjang.

Ya intinya, entah kenapa setiap saya ketemu dengan orang baru, tidak hanya anak-anak tapi orang dewasa juga. saya selalu lupa untuk mengenalkan nama saya. masih ingat kemaren lusa saya pergi ke politeknik telkom untuk nawarin sesuatu disana. saya pergi ke lembaga career center dan ketemu sama mba2 yang jadi penanggungjawab tracer study. karena terlalu asik ngobrol panjang tentang tracer study, di akhir pas mau pamit, eh mba nya nanya nama saya. ya ampun ternyata saya lupa lagi.

Ini salah satu kebiasaan buruk saya. jangan ditiru ya🙂.

Sering juga kalau sudah kenalan di awal dan setelah itu ngobrol panjang. saya suka lupa nama mereka, padahal udah kenalan di awal. jadi jangan heran kalau baru ketemu saya, dan udah kenalan di awal, terus di akhir nanti pasti saya tanya lagi, karena memang lupa, hehe. heu, saya susah sekali mengingat nama orang. bahkan untuk orang-orang yang cukup sering ketemu (maksudnya lebih dari sekali), saya suka lupa. jadi keinget buku abbas asisiy bagaimana menyentuh hati. tips pertama bagi seorang da’i adalah mengingat semua nama mad’u nya. hadeuh -_-”

 

Eh, terus hubungannya dengan judul di atas apa ??

jadi gini. itu sebenernya judul film jepang. saya memang suka sekali dengan anak-anak, hehe. melihat mereka yang fresh dan polos membuat hati saya jadi adem. jadi kemarin setelah saya nonton film sayonara bokutachi no youchien sebelumnya, saya jadi penasaran untuk cari film yang ada anak2nya lagi. ketemu akhirnya. beautiful rain. tokohnya sama lagi dengan film sayonara. saya ga tau nama aslinya. pokoknya anaknya imut, lucu, cerdas, dan ekspresinya itu nature sekali, kayaknya ga ada artis cilik indonesia yang bisa akting gitu. haha

di film ini diceritakan tentang seorang ayah yang punya anak perempuan 7 tahun. istrinya sudah meninggal setelah 2 minggu melahirkan. si ayah ternyata baru-baru ini terserang menyakit alzheimer. saya juga baru tau kalo penyakit alzheimer kayak gitu. kalo di tahap awal, sering sekali lupa terhadap sesuatu hal yang baru diinget. misalnya, naro tiket di buku catatan. terus ditinggalin. ngurus yang lain. kalau ditanya dimana tiketnya, pasti lupa. kalau udah tahap tengah, dia akan lupa terhadap hal-hal dasar kayak bagaimana menyetir mobil, menghitung, bahkan membaca dan hal-hal dasar lainnya. dan tahap akhir, dia akan lupa segalanya seperti layaknya bayi baru lahir. wah mengerikan ya..

kelebihan film ini, selain akting si anak imut itu yang mampu menyihir saya, haha, film ini sarat dengan pelajaran. khususnya bagaimana bersikap dengan orang tua kita, atau nanti bagaimana bersikap dengan anak kita. setelah saya amati, kayaknya ini yang jadi kelebihan film2 jepang, yang diutamakan valuenya. beda kalau film indonesia, yang dibawa ga jelas (tapi ga semua sih, akhir2 ini udah banyak juga film indonesia yang bagus).

recommended untuk ditonton.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s