Imodium


Siapa yang tak kenal dengan diare ?? Siapa juga yang tak pernah mengalaminya ?? Jika ada, benar-benar beruntunglah orang itu. Memang penyakit yang satu ini, menurut hemat saya, merupakan penyakit yang banyak dijumpai pada mahasiswa selain pada anak-anak tentunya. Sebagian teman saya mengatakan bahwa penyakit ini tidak elite, ada juga yang bilang tidak keren, ah ada-ada saja. Mungkin alasan mereka menyebutnya seperti itu karena memang dulunya penyakit ini banyak ditemukan di desa-desa, yang menurut pandangan sebagian besar orang, desa itu tidak elite. Aneh ??!!

Alasan kenapa saya menulis artikel ini pastinya kalian sudah bisa menebak kan ?? Yups, bingo. 2 hari yang lalu selama 4 hari saya diserang penyakit ini. Saya kurang tau sebabnya apa, tapi dugaan saya mungkin seperti penderita lainnya, salah makan alias keracunan. Memang waktu itu saya pernah sampai 3 kali makan menu yang sama dalam 3 hari di kantin yang sama, jangan-jangan… Astagfirullah.. jangan su’udzon, dasar hipotesa ngga’ berasas. Ini bukan pertama kalinya saya terserang diare. Biasanya, kalau lagi diare, diapet lah yang menjadi andalan. 4 kapsul sudah cukup. Tapi entah kenapa untuk kali ini diarenya membandel. Kalau tidak salah sudah lebih dari 10 kapsul diapet selama 2 hari saya habiskan, tapi belum juga pergi ini penyakit. Mulai sebel nih ceritanya, percayalah mencret/diare itu penyakit paling tidak mengenakkan. Di hari ketiga saya nanya ke bu yuyun (tetangga kosan), siapa tau beliau tau obatnya. Ternyata beliau menyarankan diatabs, sejenis diapet juga tapi tingkat kealamiannya di bawah diapet, alias bahan kimia dominan. Obat ini mengandung zat attapulgite yang konon katanya bisa mengeraskan tinja. Tapi sayang sekali hasilnya NIHIL.

Akhirnya saya pun pergi ke BMG ( Bumi Medika Ganesha ) ITB. Disana saya dikasih sejenis suplemen, namanya L-Bio. Kata apotekernya sih L-Bio ini mengandung bakteri baik seperti di yakult. Wah, kayaknya mau ada perang besar nih diperut saya, bakteri jahat versus bakteri baik. Tapi sekali lagi sayang, hasilnya NIHIL. Di detik-detik terakhir sebelum menyerah, ternyata Allah memberikan pentunjuknya. Lewat seorang teman yang berinisial “A”, saya diberitahu ada obat diare yang paling ampuh. Waktu itu dia cerita pernah kena diare juga, dan langsung sembuh begitu meminum obat itu. Ini kayaknya menarik. Sorenya setelah pulang kuliah, saya langsung menuju apotek terdekat. Waw, ternyata obatnya mahal pisan euy..7000 rupiah per butirnya. Jenisnya tablet berbentuk lingkaran dengan diameter kira-kira 5 mm, warnya putih. Saya beli 2 aja deh, coba dulu. Begitu sampai di kosan, langsung saya minum tanpa ragu. Malam harinya mulai terasa efeknya, benar-benar mujarap itu obat. Biasanya mules-mules, eh malah sampe lupa kalau lagi diare. Paginya pun saya minum lagi. Dan siangnya tubuh saya sudah normal kembali, Alhamdulilah. Oya lupa, nama obatnya Imodium. Ingat ya IMODIUM.

Saya pernah mendengar salah satu hadis rasulullah, semoga shahih. “Allah tidak akan menurunkan penyakit tanpa obatnya”.

yoow.. semoga tulisan ini bermanfaat. Kita boleh berharap, tapi realita itu memang pahit, eh salah, tapi Allahlah yang menentukan. Maka berusahalah sampai titik terakhir, never give up keep fighting.

22 thoughts on “Imodium

  1. kalo aku minum lodia,,lumayan ampuh

    Hehehe,,kayaknya aku pernah bilang diare penyakit ga elit,,tp kalo maksudku sih,,ga elit bukan karena berasal dr desa atau smacamnya,,tp lebih kepada karena bolak-balik WC nya itu. Dan kalo ke dokter,,bu dokternya bilang,,”wah kalo diare saya sih nggak pernah ke dokter”

  2. iia…
    emg imodium ampuh mengatasi diare…
    tp dosis obat tralu besar…
    kl diminum melebihi dosis bisa gx BAB sampai seminggu…
    ini jg pernah terjadi sm driver d rmh…
    dia minum imodium 2 tab, akibat nya tidak BAB selama 1 minggu…

    sebaik nya kl diapet tdk mampu mengatasi diare, ganti dg entrostop baru ke imodium…

    prinsip diare bukan lah mengurangi BAB yg berkelanjutan…
    tp mengatasi cairan yg keluar…
    kl diatas dengan pemberhentian pengeluaran feses akibat nya akan terjadi penumpukan bakteri akibat diare di dalam tubuh…

    sebaiknya… kl sedang diare banyak minum air atau lebih baik minuman yg mengandung garam (NaCl) bisa oralit atau pocari sweat (bukannya promosi lho…)..
    jika sedang diare bukan hanya cairan tubuh saja yg hilang, tp ion-ion dalam cairan tubuh (Ex : Na, Cl, K) ikut jg keluar bersamaan dg diare yg dialami…

    Ya kl keseringan diare sebaiknya perhatikan pola makan…

    oyya..
    kl lg diare jngan lupa perhatikan berat badan…
    solanya diare juga dapat menimbulkan dehidrasi yg dapat di ukur dari berkurangnya Berat badan…
    misal berat badan turun 0-5% berarti drajat ringan
    jika persentasi angka berat badan terus meningkat berarti derajat dehidrasi jg makin memburuk…

  3. Mw nambahin lagi..
    Org yg mengalami diare sampai beberapa kali biasanya badan menjadi lemas yg disebabkan banyak nya asupan makan yg keluar bersamaan dg keluarnya feses..
    Jadi selain penggantian cairan dan ion-ion tubuh perlu diperhatikan dengan kalori yg keluar..
    Bisa ditambahkan dengan minuman manis (Ex: teh manis) atau dengan makanan..
    Kalau diare disertai dengan muntah-muntah sebaiknya segera ke dokter…
    Biasanya dokter akan menyarankan untuk melakukan pemasangan infus agar asupan tubuh tetap terjaga..

  4. masih dalam proses bang…

    kebetulan itu materi blok cairan di semester 2
    ya sambil ngulang2 materi jg bang…
    biar ntar pas praktek gx lupa gt…
    hehehe….

  5. ya untunglah kga pernah diare..
    Jg sampai si..
    Ya kalo lg diare bkan masalah pnyakit elit kaga elitnya tpi mungkin ni penyakit bisa d atasi dg pola makan yg teratur..asupan yg seimbang,.
    Diare pasti bisa d atasi..

  6. pake baktrim+entrostop yg baru juga bagus… kalo muntaber… kita tambahin minum mylanta… hasilnya cespleng… ini pengalaman pribadi ibuku. kebetulan waktu itu aku yg ngurusin…

  7. kemaren aku ke dokter, tanya tentang imodium. katanya jangan minum imodium tanpa resep dokter. itu obat keras, bahaya, bisa menyebabkan usus berhenti bekerja. imodium hanya digunakan kalo memang telah tes lab dan yakin bahwa ada bakteri (aku gak tau apa namanya) dalam usus. begitu

  8. 1 minggu yg lalu adik aku masuk rumah sakit karena diare..
    skitar 5 hari dirawat..
    trus dokter ngizinin dia pulang..
    tapi baru 2 hari dirumah dia kena diare lg
    akhirnya masuk rumah sakit lg tapi diumah sakit yg brbeda
    kata dokter sisa kuman2 , masih banyak di dalam perut
    tolong kasih saran donk barang kali pernah mengalami hal yg sama..
    kira2 obat apa biar kuman2 dalem perutnya keluar..
    supaya ga lama 2 dirumah sakit

  9. nih gw lg ngerasain…… emang bener2 ngga enak penyakit satu ini……. menakutkan.!!!!!!…. kalau tiba2 “BOCOR”…..hehhehe……. Terima kasih infonye…….

  10. aku sudah 2 hari minum imodium 1 x sehari. tapi diare jalan terus malah tambah parah. aku beli lagi satu tapi mau minum mau tanya dulu
    teman yang jadi dokter. sebab diare aku tengarai karena tegang. tapi juga karena soal makanan yang kotor dan pedas atau pedas dan kotor (karena dihinggapi lalat). Aneh ketika aku harus menyiapkan jamuan para teman yang ditraktir seorang teman yang jadi orang kaya. Tiga kali menyiapkan nya tiga kali mengalami diare.

  11. kalo pengalaman pribadi, aku minum scantoma, 3 kali sehari pertama 2 tab, setelah itu satu dan satu lagi… paling gak nyampe besoknya udah pet gak bocor, sempat bingung juga kok BAB nya warnanya agak item… tapi kata temenku dari kedokteran bilang emang begitu itu efek nya… dan gak apa-apa.. obat ini rasanya mint.. jadi diperut kerasa adem… semriwing….

  12. “Saya pernah mendengar salah satu hadis rasulullah, semoga shahih. “Allah tidak akan menurunkan penyakit tanpa obatnya””

    Ah Yang Bener? AIDS Emang Ada Obatnya?

  13. hari minggu perut ga enak, senin pagi perut melilit, malamnya mencret, minum diapet. selasa pagi masih melilit + mencret. selasa siang minum entrostop masih melilit. karena ga tahan perut melilit dan takut parah (sudah 10 tahun lebih ga periksa dokter sih) sorenya periksa ke rumah sakit, sama dokternya dikasih obat imodium 2 mg tab, ezyplex tab, gabbryl 250 paromomycin sulphate, dan rillus. paginya perut ga melilit lagi. untuk menebus obat itu habis 1/4 jt tapi sepadan dengan hasilnya. sehingga bisa kerja lagi dan cari uang lagi. hehehehe
    sehat itu memang mahal.

  14. Imodium memang paten utk mengobati diare akibat bakteri. Obat lain biasanya utk diare ringan. Pernah coba Lodia krn imodium lg kosong di apotek, kata penjualnya kandungannya sama. Setelah minum 2x pagi dan siang tdk ada perubahan malah tambah melilit. Akhirnya cari imodium dan alhamdulillah dpt. Minum 2x lngsg adem perut rasanya. Harga menentukan kualitas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s