Wisata Kuliner 1


Minggu, 4 Oktober 2010. Selesainya rapat BBU Ubala, hanya Aku dan Edi(Ubala ’09) yang tinggal di sekre, saat itu sekitar pukul 14.15 WIB. Yang lain kemana?? Albed, Rizki, Mira, Fikri, Luki, Noura, Agnes, Debby, ghazali, Gilbran, Ridho, Kevin, Radit, Faqih, semua makan siang di Nyawang (mungkin..). Seperti biasa, buka facebook, email, blog, google, Xtreme, baca-baca Softcopy Logprog dan DPTI, dll.

Trus, Bla..bla..bla.., cape’ kalo ceritainnya dari awal sampe akhir, jadi dipotong aja deh..

Pukul 17.45, aku pun pulang, nggak jalan kaki lagi tentunya, hehe..sesampainya di kosan, adzan magrib menggema. Saatnya berbuka, Alhamdulillah sudah hari keempat. Berarti dua hari lagi InsyaAllah. Siapa yang puasa di bulan ramadhan karena iman kepada allah dan diilanjutkan dengan puasa 6 hari di bulan syawal maka dosa-dosa setahun sebelum dan setelahnya akan diampuni, begitu kata suri teladan kita Rasulullah SAW. Tapi jangan salah diartikan ya, bukan berarti setelah itu kita bebas bermaksiat toh setahun kedepan akan diampuni, tapi jadikan sebagai motivasi bagi kita untuk selalu berbuat kebaikan dan bukti bahwa Allah itu Maha Pengampun.

Ba’da magrib, bingung mau buka pake apa, tapi untungnya batagor Bu Nana depan kosan masih buka, lumayan untuk ngeganjel aja. Ba’da Isya, hujan masih merintik, perut masih laper, cari makan ah, kan udah ada motor, hehe… cari yang deket-deket ajalah, CISITU. Target utama : Ayam cobek depan rental komik….(apa ya, lupa namanya). Yah..ternyata tutup. Oh iya, katanya ada ayam cobek yang enak depan Pusdiklat Geologi. Dan tepat sekali, sepertinya memang enak, terlihat banyak sekali pengunjungnya, sampe ngantri sekitar 5 meter. Di dalam pun sudah rame, makan sini apa dibungkus ya ? bingung sendiri akhirnya. Bawa pulang aja deh, kayaknya lebih nikmat kalo sambil nonton Golden Ways.

Warung Aneka di jalan Cisitu ini memang terkenal dengan ayam cobeknya. Terkenal karena enak atau sebaliknya ya ? kita liat aja nanti. Aku sendiri baru di Bandung ini mendengar istilah ayam cobek(dasar kuper!!), sudah setahun rasanya mendengar istilah itu, tapi sampe sekarang belum tahu artinya apa. Kenapa dikasih nama gitu ya ?, toh sama aja dengan ayam goreng biasa bentuknya. Nasi + ayam goreng, lalap, tahu, tempe, dan sambel. Ada yang tahu nggak kenapa ??

Ternyata, selidik punya selidik, bentuknya memang sama dengan ayam goreng biasa, tapi disini letak perbedaannya. Dagingnya lebih lunak dan bumbunya lebih masuk kedalem, sehingga mudah dicobek(disobek). Ini Cuma menurut saya lho.. Lanjut!!

Setelah menunggu sekitar 20 menit (lama juga ya..), akhirnya tiba giliranku, satu kantong plastik berikut isinya kuterima dengan menukar uang 9.000 rupiah, ini termasuk harga rata-rata botram di Bandung. Tak sabar menyantapnya, langsung saja kupacu supraX 125D yang berwarna merah itu(hehe..), menuju jalan Sangkuriang nomor 40. Jeng-jeng… kayaknya enak nih. Nyam.. dengan sedikit terkejut, dan langsung naik ke tingkat kecewa, ternyata rasanya tidak jauh berbeda dengan ayam cobek depan rental komik, bahkan bisa dikatakan kurang. Koq bisa ya rame gitu, padahal rasanya sama aja, apa karena lidah ku yang aneh, lidah Sumatra sih. Kalo ada skala 1 – 10, aku kasih 5 aja deh..

Nantikan wisata kuliner 2…

3 thoughts on “Wisata Kuliner 1

  1. kapan2 cobain ayam cobek pak kumis,,ayamnya biasa aja,,tapi sambelnya enak, nggak pedes2 amat si,,tp sambelnya seger,,hhe

    disebut ayam cobek bukan karena disajiin di atas cobek ya? (hehe,,sotoy ni saya)

  2. la kamu biasanya makan dmana, Bam??
    kok baru ptama kali nyoba d Cisitu gitu.?
    iyo emang rasanya biasa aja,,
    makanan d Bandung kalah jauh jauh jauh enak ny sama d Malang (kata tmen q yg dr Medan jg kalah sm yg d sana)
    Udah gtu mahal lagi ><
    Awal2 d Bandung aq makan d situ jg,, rasanya pas nyoba…. apaan nich kok bs rame (sama),,mahal lagi (maklum prtama2 ngluarin duit)

    Kalo di Malang 5500(mgkin skrg naik 1000 paling banter) udah dapet ayam penyet pake sambel, ada lalap ny dkit, nasi boleh ngambil sepuasnya,, rasanya UEEENAAAKK!!
    Sambelnya manis pedes seger. enak.

    Dulu susah jg adaptasi sm makanan sni. skrg udh lmyn kebiasa jg.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s